Search
Main Menu
Home
News
Blog
Komik Gallery
Kalender Acara
Download
Links
Contact Us
Search
Buku Tamu
Database

Advertisement
HASMI, SANG PENCIPTA GUNDALA; DULU DAN SEKARANG PDF Print E-mail
User Rating: / 8
PoorBest 
Thursday, 01 October 2009
oleh (luf/jpnn/kum), dipublikasikan di Harian Jawa Pos, 30 September 2009

Ngurus Anak, Tak Lagi Kuat Bikin Komik


Tokoh Gundala pernah difilmkan pada 1981. Untuk pembuatan film itu, Hasmi mengatakan mendapat uang Rp 1,5 juta. Uang itu kini seakan tak berbekas. Dan, Hasmi pun sekarang sehari-hari bekerja serabutan.

---

KETIKA kali pertama membuat komik Gundala pada 1969, Hasmi sama sekali tidak berpikiran bahwa komiknya itu bakal difilmkan. Dia menyadari, tidak mudah dan tidak murah membuat film superhero. Apalagi, dunia pembuatan film di Indonesia saat itu belum secanggih di Amerika yang sudah biasa membuat film-film superhero. Saat Gundala kali pertama difilmkan pada 1981, Hasmi tidak terlibat dalam pembuatannya. Sebagai penulis asli cerita superhero Gundala, Hasmi hanya dimintai saran dan pertimbangan tentang plot cerita awal Gundala. Namun, pengembangannya diserahkan kepada penulis skenario. ''Saya hanya ditanya-tanya soal Gundala. Seperti apa karakternya dan bagaimana latar belakangnya. Setelah itu, saya murni penonton, tidak terlibat di dalamnya,'' ujarnya kepada Radar Jogja (Jawa Pos Group) kemarin (29/9).

Selama syuting Gundala di Jakarta, Has­mi diundang untuk melihat pembuatannya. Tak heran, dia akhirnya dekat dengan pemeran Gundala, Teddy Purba. Mengenai film Gundala yang sudah diproduksi, Hasmi beropini secara objektif. Karakter Gundala dari segi cerita secara umum memang dirasa Hasmi sesuai dengan imajinasinya.

Namun, sayang, teknologi yang digunakan saat itu sangat tidak memadai. ''Misalnya, membuat adegan ledakan atau pertarungan. Saya mengakui, saat itu teknologi kita belum bisa untuk membuat film superhero. Jadi, secara tek­nis masih sangat jelek,'' katanya.

Sebelum film Gundala diproduksi, Hasmi mendapat sejumlah uang sebagai hak beli pembuatan film Gundala. PT Cancer Mas Film (pembuat film Gundala) memberikan uang Rp 750 ribu pa­da 1977. ''Uang itu untuk kontrak selama dua tahun. Memang, rencananya, Gundala akan dibuat dalam kurun waktu 1977-1978,'' tuturnya. Namun, ternyata proses mempersiapkan pembuatan film molor se­hingga Gundala the Movie tidak bisa dibuat dalam waktu dua tahun.

Karena itu, PT Cancer Mas Film memperbarui kontrak dengan Hasmi. Pada 1978, Hasmi mendapat Rp 750 untuk perpanjangan kontrak.

''Akhirnya Gundala dibuat dua tahun setelah 1978. Kemudian, dikenalkan kepada penonton pada 1981,'' jelasnya.

Selain uang Rp 1,5 juta tersebut, Hasmi menyatakan tidak mendapatkan royalti dari film Gundala yang dibuat. ''Totalnya ya itu tadi, Rp 1,5 juta, dalam waktu empat tahun,'' tambahnya.

Saat ini Hasmi bekerja serabutan, mes­ki masih aktif berkesenian. Di antaranya, beberapa kali dia ikut bermain untuk sinetron dan FTV. Selain itu, dia terdaftar sebagai art manager PT Bumi Langit, perusahaan yang memegang hak cipta Gundala. ''Belum lama ini film televisi Ada Cinta di Stasiun Tugu diputar. Di situ saya berperan sebagai bapak. Beberapa perusahaan pembuat film kadang masih menghubungi saya. Tapi, peran saya terbatas menjadi bapak-bapak saja karena memang sudah tua,'' paparnya tergelak.

Meski begitu, Hasmi mengatakan, kesibukan utamanya ialah mengasuh kedua putrinya. ''Kegiatan berkesenian jalan terus, tapi tidak intens seperti dulu. Untuk membuat komik saja, frekuensinya sudah jauh berkurang. Pekerjaan utama saya sekarang ngurus anak,'' jawabnya. (luf/jpnn/kum)


---



Sekilas tentang Gundala
- Muncul pertama dalam komik Gundala Putra Petir pada 1969.

- Pencipta: Harya Sura Minata.

- Lokasi cerita sering digambarkan di Kota Jogja

- Pada 1982, Gundala difilmkan. Setting cerita dibuat di Jakarta.

- Gundala termasuk karakter komik yang cukup populer di Indonesia selain Si Buta dari Gua Hantu, Panji Tengkorak, dan Godam.


Cerita singkat:
Sancaka, seorang peneliti genius, menemukan serum antipetir. Suatu hari, ketika sedang berlari di tengah suasana hujan deras, dia disambar petir hingga pingsan. Saat itu, dia ditarik oleh suatu kekuatan dari planet lain, yakni Kerajaan Petir. Di tempat tersebut, dia diangkat sebagai anak oleh Kaisar Kronz, raja di Kerajaan Petir. Sancaka kemudian diberi kekuatan super, yaitu mampu memancarkan geledek dari telapak tangannya. Raja Taifun dari Kerajaan Bayu memberi dia kekuatan lari secepat angin. Sejak itu, Sancaka tampil sebagai Gundala. Kemampuan supernya digunakan untuk menumpas kejahatan.


Teman Gundala:
Godam, Aquanus, Maza, Tira, Merpati, Boga, Kalong, Jin Kartubi, Sembrani, Pangeran Mlaar.


Musuh Gundala:
Ghazul, Pengkor, Ki Wilawuk, dan Athon.
Add as favourites (420) | Views: 5729

Be first to comment this article
RSS comments

Write Comment
  • Please keep the topic of messages relevant to the subject of the article.
  • Personal verbal attacks will be deleted.
  • Please don't use comments to plug your web site. Such material will be removed.
  • Just ensure to *Refresh* your browser for a new security code to be displayed prior to clicking on the 'Send' button.
  • Keep in mind that the above process only applies if you simply entered the wrong security code.
Name:
E-mail
Homepage
BBCode:Web AddressEmail AddressBold TextItalic TextUnderlined TextQuoteCodeOpen ListList ItemClose List
Comment:



Powered by AkoComment Tweaked Special Edition v.1.4.5

 
< Prev   Next >
Informasi OS & IP
OS:  Unbekannt
IE:  Anderer Browser
ISP:  amazonaws.com
IP:  54.82.49.200
      Home arrow News arrow ARTIKEL arrow HASMI, SANG PENCIPTA GUNDALA; DULU DAN SEKARANG